Pic: Pexels.com

jeanettegy.com – Pasti tau Vacuum Cleaner kan? Vacuum Cleaner berfungsi untuk membersihkan debu dan kotoran dengan cara disedot, hasilnya pun ruangan menjadi bersih tanpa harus capek.

Pernah mendengar kata – kata ini, “Mama-nya jadi Vacuum cleaner“. Kata – kata itu pasti sering dengar kalau kita para ibu – ibu yang sedang menghabiskan makanan anaknya atau kita sedang menghabiskan sisa makanan yang ada. Semoga bukan saya saja yang pernah mengalaminya hehehe (cari teman biar ga sendirian).

Didikan Keluarga Yang Turun Temurun

Makan Bersama Keluarga

Dari kecil saya sudah dididik untuk tidak pernah menyisakan makanan atau minuman sedikit pun. Dan itu ternyata sudah didikan dari mama saya masih kecil juga. Zaman dahulu belum ada program KB (Keluarga Berencana), sehingga banyaknya anak dalam keluarga. Dengan pendapatan yang pas – pasan juga, sehingga di keluarga mama saya tidak ada yang namanya makanan yang tersisa dan terbuang mubazir. Jadi makanan yang sudah di masak oleh nenek saya, mau suka atau tidak suka harus habis tidak tersisa. Karena dengan kondisi tersebut, tidak mungkin nenek saya harus membuat satu – satu makanan kesukaan anak – anaknya.

Mama pun menerapkan didikan yang sama untuk saya dan adik saya. Karena mama hanya mempunyai 2 orang anak, jadi mama masih bisa membuat makanan kesukaan masing – masing anaknya. Maka dari itu, jika saya dan adik saya tidak makan dan menghabiskannya, mama akan marah. Karena mama sudah masak capek -capek tapi kita tidak makan dan habiskan. Tapi kemarahan itu ada sisi positifnya, saya belajar untuk menghargai perjuangan mama saya untuk masak dan tidak membuang makanan. Sampai sekarang saya tidak pernah menyisakan makanan dan membuangnya. Sehingga itu membuat om dan tante saya paling senang mengajak saya dan adik saya untuk pergi makan, karena saya selalu habis dengan makanan yang saya pesan. Bukan berarti saya rakus, tapi saya belajar untuk bertanggung jawab dengan apa yang sudah diambil atau di pesan dan tidak membuatnya menjadi mubazir.

Saya Menjadi “Mama Vacuum Cleaner”

Makan Bersama Teman

Saya selalu berusaha untuk menerapkan didikan yang turun temurun itu kepada anak saya. Tetapi terkadang bertentangan dengan suami saya dan juga kondisi yang tidak memungkinkan. Suatu saat saya diajak meet upย  di Mall dengan teman – teman lama sambil membawa anak masing – masing. Saya selalu memesan 1 porsi untuk di bagi 2 untuk anak – anak saya. Berhubung pada saat itu makanan yang di pesan porsinya cukup banyak, jadi mereka tidak habis makannya.

Duhh, jadi Vacuum cleaner deh mamanya“, itu yang diucapkan oleh teman saya. Saya pikir benar juga dengan istilah itu, karena bagian saya membersihkan semua makanan yang tersisa dari anak saya. Karena kebiasaan saya yang tidak tega melihat makanan yang sisa dan dibuang, jadi melakukan pembersihan.

Kebiasaan ini bukan saja pada makanan yang sudah jadi atau matang, tapi saya juga jadi terbiasaย  dengan bahan makanan atau bahan mentah yang akan di olah. Saya selalu stock bahan mentah yang akan di olah untuk 2 atau 3 hari ke depan, terkadang ada saat – saat males masak yang akhirnya ada bahan yang tidak di olah. Saya tidak akan membuang bahan mentah itu jika sudah layu tapi saya mencari resep yang tepat supaya bahan itu masih bisa di olah supaya tidak terbuang.

Sisi Positif Menjadi “Vacuum Cleaner”

Pic: Pexels.com

Menjadi “mama vacuum cleaner” itu ada sisi positif dan negatifnya. Untuk sisi positifnya, adalah dapat belajar untuk bertanggung jawab atas apa yang sudah kita ambil atau pesan. Dan tidak ada makanan atau minuman yang menjadi mubazir karena terbuang.

Sisi Negatif Menjadi “Vacuum Cleaner”

Pic: Pexels.com

Sisi negatif dari menjadi vacuum cleaner, yaitu berat badan menjadi bertambah dan juga perut terasa begah karena terlalu kenyang.

Kalau saya pribadi akan selalu menjadi “mama vacuum cleaner“, karena saya sudah terbiasa tidak tega melihat makanan yang dibuang. Apakah teman – teman ada yang seperti saya menjadi vacuum cleaner juga?

20 Replies to ““Mama Jadi Vacuum Cleaner””

  1. Icha says: March 2, 2018 at 5:20 am

    Hahaha, aku banget tan..
    Dirumah, di mall, dikondangan jd vacum cleaner.
    Suami ga suka bgt liat aku abisin makanan anak, tp kan syg kl kebuangan. Mubazir dan kyk buang2 uang gtu beli mknn mahal tp ga habis. Xixixi (emak2 ga mau rugi)

    1. Jeanette Agatha says: March 2, 2018 at 8:29 pm

      iyaa bener banget ca. *toss* dulu ahhh…
      sayang banget yaa klo makanan di buang. sama aja kita buang uang. uda susah cari uangnya malah di buang2.

  2. Nurul Fitri Fatkhani says: February 26, 2018 at 10:46 pm

    Naah …emang iyaa… jadi mama itu memang harus siap jadi vacum cleaner. Daripada makanannya terbuang percuma, ya, kan?

    1. Jeanette Agatha says: February 27, 2018 at 12:40 pm

      iyaa bener banget mba ๐Ÿ™‚

  3. merida merry says: February 26, 2018 at 4:26 pm

    Waah.. aku banget ini mba e. Cuman kalo di tempatku bahasanya lebih absurd lagi. ‘mama tong sampah’
    Huhuhu … Tapi ya mo gimana lagi ya, daripada mubazir

    1. Jeanette Agatha says: February 27, 2018 at 12:42 pm

      hehehe tong sampah yaa mba. iyaa sayang banget kalau sampai mubazir

  4. Nurhidayati khoiriyah says: February 26, 2018 at 2:47 pm

    Gak apa apa, yang penting gak ada buang makanan. Sayang kalo makanan di buang. Hehehe

  5. indiRa says: February 26, 2018 at 11:23 am

    Hahahaa betul betul betul.
    Mama vacuum cleaner itu saya banget, makanya berat badan naik drastis sejak si kecil bisa makan nasi Mbak Eggy ??

    1. Jeanette Agatha says: February 27, 2018 at 12:54 pm

      hahahah sama mba hehehe

  6. Sylvia Natalia (@nyahkece) says: February 26, 2018 at 10:02 am

    Saya vacum cleaner juga mbak ๐Ÿ™ hihihi suka sayang liat makanan nggak abis sih.

    Yah tapi bener juga akhirnya saya nggak pernah kurus. Makan adalah hobi saya dan jadi Langsing itu adalah hanya cita-cita yang terpendam. hahahaha..

  7. Dawiah says: February 26, 2018 at 9:37 am

    Mungkin karena dari dulu saya selalu jadi vacuum cleaner makanya tubuh jadi obesitas de..hahaha…

  8. Dian Restu Agustina says: February 26, 2018 at 8:28 am

    Lagu lama ya Mbak..rata-rata Mama yang jadi vacuum cleaner anaknya hahah..Kalau saya dulu waktu anak-anak masih kecil, pas ngemol saya siasati dengan pesan makanan dia saja, karena nanti pasti enggak habis. Kecuali ada kids meal di situ yang biasanya porsinya lebih kecil. Kalau di rumah, saya makan sedikit saja dulu, atau malah nunggu anak selesai makan , baru habiskan punya mereka…hahaha. Tapi semua itu sudah berlalu, mereka sekarang sudah enggak bersisa sih seringnya..:)

    1. Jeanette Agatha says: February 27, 2018 at 12:55 pm

      hehehehe bener mba, selalu makan terakhir karena kalau anak ga habis makannya bisa kita makan jadi tiddak kekenyangan.

  9. Anggraeni Septi says: February 26, 2018 at 7:09 am

    Wah ini juga ajaran ibuku deh mbak hehe. Sayang ya klo makanan sisa. Tapi timbangan dilupakan dlu aja ๐Ÿ˜€

    1. Jeanette Agatha says: February 27, 2018 at 12:56 pm

      iyaa mba, timbangan jadi naik terus hehehe

  10. Srie Ningsih says: February 25, 2018 at 9:32 pm

    Klo saya istilahnya tong sampah, tp di rumah bapaknya yg jadi tong sampah. Emaknya gak..hihihi

    1. Jeanette Agatha says: February 27, 2018 at 12:56 pm

      wahhhh bapaknya yang timbangannya naik terus donk bu hehehe

  11. amirria says: February 25, 2018 at 9:16 pm

    hahaha, bener juga ya. seperti cerita mama dulu waktu saya masih kecil, sering menghabiskan makanan yg nggak habis ๐Ÿ˜€

  12. Nchie Hanie says: February 21, 2018 at 8:11 am

    Aku banget, apalagi waktu anak kecil, tukang bebersih makanan deeh, soalnya sayang pisan kan..
    Kadang suka udah kenyang sendiri ngabisin makanan,

    Btw, Halo, salam kenal kembali yaaa..

    1. Jeanette Agatha says: February 21, 2018 at 10:39 am

      hallo mba ๐Ÿ™‚

      iyaa bener banget paling sayang banget buang makanan yaa mba. Biasa emak-emak ga mau rugi

Comments are closed.